Harga Rumah Semakin Mahal?
16/05/2017 06:49 AM

Harga Rumah Semakin Mahal?

Semenjak ekonomi negara kita yang tercinta ini dilanda kesuraman bermula tahun 2015, pelbagai teori dapat kita dengar berkaitan hartanah.

Antaranya penurunan harga rumah yang signifikan. Maka ramai lah bakal pembeli rumah ternanti-nanti saat sesuai untuk memiliki rumah idaman mereka dengan harga diskaun besar. Ya, saya juga nampak sedikit penurunan berlaku, tetapi aktiviti untuk mendapatkan 100% pinjaman, memadamkan rekod yang sepatutnya. Akhirnya penantian untuk melihat harga rumah turun dengan banyak, ternyata meleset.

Ada juga teori bakal lambakan rumah di pasaran lelong, tetapi seperti mana yang pernah saya kongsikan carta jumlah rumah kediaman yang masuk dalamnya, ternyata jumlahnya semakin menurun saban tahun. Maka teori itu meleset lagi.

Itulah perkara yang sebenar berlaku dalam hartanah. Penurunan besar harga rumah yang dinanti-nantikan tak juga kunjung tiba. 

'Market correction'? Perlu jelas, 'market correction' tidak semestinya penurunan harga. Ianya juga mungkin 'sideway market'. Banyak bentuk 'market correction' sebenarnya.

Jadi bila sebenarnya waktu sesuai beli rumah? Entah lah. Bagi saya, intai sahaja senarai rumah untuk dijual dan pilih sahaja rumah idaman yang diingini. Kaji harga pasaran dan 'rental rate' semasa. Kalau rasa berbaloi, beli je lah. Kalau tak, cari unit lain. Tapi kalau masih menanti harga runtuh pasaran hartanah, sila je tunggu. Bak kata menteri, jangan beli rumah, sewa je dulu. Sampai bila? Entahlah, yang tu pun saya tak boleh jawab.

Read the rest of this article >>
Ringkasan Laporan Pasaran Hartanah 2016 (NAPIC 2016 REPORT)
16/05/2017 06:42 AM

Sedikit Ringkasan Laporan NAPIC (Malaysian property market report 2016)

 

1) Jumlah transaksi menurun sebanyak 11.5% iaitu mencatatkan 320,000 transaksi berbanding 362,105 transaksi pada 2015.

2) Manakala jumlah nilai transaksi pada 2016 menurun sebanyak 3% kepada RM145.1 billion daripada RM149.9 billion pada 2015.

3) Penurunan juga dicatatkan pada pelancaran hartanah baru sebanyak 9% yang mana hanya 53,000 unit berbanding 58,000 unit pada 2015.

4) Jumlah unit berstatus kediaman yang 'overhang/unsold' meningkat kepada 14,792 unit dengan jumlah nilai sebanyak RM8.56 billion, iaitu peningkatan 43.8% pada jumlah unit dan 70.7% pada jumlah nilai berbanding tahun 2015.

5) Kadar kenaikan harga hartanah, pada suku keempat 2016, 'House Price Index' dicatatkan pada 5.5%, yang mana lebih rendah pada tahun-tahun sebelumnya iaitu 7.2% dan 8% untuk tahun 2015 dan 2014.

6) Pasaran sekunder (subsale) telah menyumbang 63.4% kepada jumlah keseluruhan transaksi dan 45.1% kepada jumlah nilai transaksi (RM) pada 2016.

7) Lebih dari 65% transaksi hartanah kediaman adalah pada harga bawah RM300,000..

8) Bagi menyesuaikan trend hartanah terkini, pemaju melancarkan projek baru pada harga dan pakej yang lebih sesuai dengan permintaan pasaran.

9) Jumlah permohonan pinjaman perumahan adalah sebanyak RM168,154.77 juta pada 2016 dengan RM87,550.87 juta telah diluluskan. Kadar kelulusan berbanding permohonan adalah 52.1%, meningkat dari hanya 50.2% pada 2015.

Read the rest of this article >>
Tips Mudah Pilih & Beli Rumah
16/05/2017 06:36 AM

Tips Mudah Pilih Rumah

Tulisan saya kali ini adalah berkisar cara memudahkan pemilihan hartanah/rumah untuk dibeli. Bersempena dekatnya dengan Ramadhan dan seterusnya Syawal, saya membawa analogi mudah bagi kita cuba fikirkan sejenak. Alangkah sukarnya memilih baju raya untuk ahli keluarga kita kan? Tapi ia boleh sahaja dipermudahkan dengan kita telah set awal jenis yang akan dipilih, sama ada jenis jubah, baju Melayu Cekak Musang atau jenis Teluk Belanga. Jadi tak lah pening sangat bila dah sampai butik/pasaraya kan? Nak lagi mudah, set terus warna tema pilihan. Sampai je butik, boleh terus sambar apa yang kita target. Juga jangan lupa set budget, bimbang terlebih, poket isteri pun kita terpaksa seluk nanti. Haha.

Kalau pilih baju raya pun boleh migrain, apatah lagi memilih rumah. Dengan nilai yang beratus ribu, pasti lagi pening kita nak pilih kan? Okay, saya cuba bantu untuk permudahkan cara memilih rumah untuk dibeli. Tulisan ini saya lebih fokuskan untuk pembeli rumah untuk diduduki sendiri (bukan pelaburan) dan bagi pasangan berkahwin. Sebab majoriti pembeli rumah datang dari golongan ini.

1.Budget yang dipersetujui bersama suami/isteri.

Bagi pasangan muda terutamanya, perlu set budget yang sesuai dan mampu bagi kedua-dua suami isteri. Kalau beli murah sangat dan ada pihak yang tak puas hati, tak best lah pulak nanti kan masa pindah masuk rumah. Kalau mahal sangat pulak, sampai tiap-tiap bulan budget rumahtangga 'tenat', lagi bahaya. Jadi, budget yang sesuai perlu ada.

Contohnya, si suami bergaji RM3k dan si isteri pun gaji RM3k, dan kedua-duanya bersetuju menyumbang RM1k setiap seorang, maka budget bulanan rumah adalah RM2k. Dengan budget sebegitu, rumah sekitar RM400k mampu dimiliki. Senang kan? Jadi tak perlulah ‘view’ banyak rumah untuk dijual yang melebihi budget. Hanya ‘survey dan view’ rumah yang harga dibawah budget maksimum anda. Jika anda lihat iklan dengan harga melebihi budget, anda juga boleh terus bertanya kepada ejen hartanah sebelum ‘view’ harga minimum dengan menyatakan budget maksimum anda. Jika ejen hartanah tersebut memberi respon positif, bermakna ada peluang untuk ‘nego’ kepada harga dalam lingkungan budget anda.

2. Lokasi yang tepat dengan keperluan anda.

Bagi pasangan yang kedua-duanya bekerja, saya lebih suka mencadangkan beli rumah di tengah-tengah antara dua lokasi kerja mereka. Contohnya, si suami kerja di KL dan isteri di Shah Alam, tengah-tengah adalah di sekitar Kota Damansara.
Tapi ramai yang akan bagi kelebihan untuk isteri lebih dekat dengan tempat kerja. Ini lebih baik. Siapa tak sayang bini kan? haha.

Adalah lebih mudah jika anda terus set apartment/kondo/taman yang anda target. Dapat sahaja unit yang ‘available’, terus set temujanji untuk view dan letak ‘booking’ jika berkenan. Cara ini lebih mudah untuk anda bagi mengelakkan anda pusing keliling dunia mencari unit untuk dibeli. Mudah kan?

3. Kawasan kejiranan yang selesa bagi kedua-dua pasangan.

Ini juga penting. Contohnya kedua-dua pasangan lebih selesa dengan kejiranan yang sebangsa, perlu diputuskan kawasan yang digemari keduanya. Atau si suami suka dengan suasana bermasyarakat, tetapi si isteri suka 'privacy', maka bincanglah kau orang ye. Jangan perang pulak suami isteri.

 

Tips Mudah Pilih dan Beli Rumah Idaman

4. Jenis rumah atau 'space' yang di persetujui.

Kadang-kala, ini juga memeningkan kepala. Seorang nak beli rumah landed. Seorang lagi sukakan kondo. Jadi nak menang yang mana? Perlu tengok lah cara hidup dan hobi pasangan masing-masing. Contoh kalau si suami 'gilakan' motosikal atau 'kereta', maka akan susah lah kalau duduk kondo kan? Dia mesti nak lap dan basuh hari-hari 'isteri kedua'nya tu nanti. Haha.

5. Jenis pasaran yang dipilih.

Untuk rumah undercon, biasanya akan memakan masa 24bulan - 36bulan untuk dapat kunci. Sementara rumah belum siap, kedua pasangan perlu bersedia untuk menyewa terlebih dahulu contohnya. Jadi, kedua pasangan perlu jelas, bila mereka ingin masuk rumah baru tersebut. Rumah subsale pula pada kebiasaanya akan memakan masa sekitar 5-6 bulan. Dapat tak gambaran di situ?

Berkaitan cadangan Tuan Zul untuk meng’video’kan terus gambar-gambar unit untuk proses marketing, ini adalah cadangan yang sangat baik. Atau sekurang-kurangnya gambar lengkap unit rumah. Jadi bakal pembeli boleh terus ‘short listed’. Ia juga cadangan yang sangat baik. Ia pasti dapat menjimatkan masa kita sendiri serta masa REN tersebut.

Cumanya, dari pengalaman saya, bagi pembeli yang ingin duduk sendiri, mereka tidak akan berpuas hati hanya dengan gambar/video. Pasti masih perlu pandangan mata mereka sendiri hinggap di segenap ruang unit tersebut. Tambahan tips dari saya, adalah lebih baik jika ‘mewajarkan’ setiap keputusan pemilihan kita. Apa yang saya maksudkan adalah, banyak pembeli lebih suka unit yang ‘sempurna’ fizikal sehingga kadang-kala terlupa menilai dari sudut ‘nilai’. Apakah wajar kita membeli sebuah unit apartment yang ‘in order’ dengan harga RM20k lebih tinggi dengan unit apartment dalam kawasan sama yang sedikit ‘comot’ yang mana kos membaiki kecomotan tersebut hanya sekitar RM2-3k? Kadang-kala masyarakat awam perlu juga mencontohi pelabur dalam membeli hartanah. Pelabur akan lebih tertarik dengan ‘nilai’ berbanding fizikal. Tetapi masyarakat awam kebiasaannya adalah disebaliknya. Tapi ia hanyalah pandangan saya. Seronok juga kan kalau dapat rumah yang sempurna. Jadi terpulanglah dengan citarasa masing-masing.

Okay, setakat ini penulisan saya. Sebenarnya tulisan ini adalah hasil edit semula tulisan ringkas saya yang terdahulu, mungkin sekitar tahun lepas, tetapi saya huraikan semula untuk selarikan dengan tujuan penulisan kali ini.

Terima kasih kerana membaca.

Read the rest of this article >>
Jump to Page:   1 Previous 100 Next 100
Click Me!

Persistent Collapsing Quick Search

Browse All Listings In This Property Class

Browse All Listings In This Property Class

Browse All Listings In This Property Class

Browse All Listings In This Property Class

Browse All Listings In This Property Class

Browse All Listings In This Property Class

Browse All Listings In This Property Class